Sampul Majalah Terbaik Tahun 2021

Sampul Majalah Terbaik Tahun 2021

Sampul Majalah Terbaik Tahun 2021 – Jika 2020 adalah tahun yang tidak diketahui, 2021 telah membuat kita semua mempertanyakan seperti apa ‘new normal’ yang kita inginkan pada level yang lebih dalam.

Di dunia media, ini telah memaksa editor dan direktur seni untuk memikirkan kembali jenis konten yang ada di dalam halaman mereka dan dengan hati-hati mempertimbangkan pesan yang ingin mereka kirimkan kepada pembaca dengan salah satu alat paling ampuh yang mereka miliki: sampul majalah.

Sampul Majalah Terbaik Tahun 2021

sayhadergi – Meskipun masih ada banyak ruang untuk kesembronoan dan main-main dalam cara kita mengonsumsi cetakan ( pendekatan gila- gilaan Rubbish Famzine adalah contohnya), beberapa sampul paling kuat tahun ini adalah yang membuat kita melihat masalah besar di zaman kita. dalam cahaya yang berbeda. Selidiki sepuluh pilihan teratas CR untuk tahun 2021 di bawah ini.

Majalah FT Weekend, The Office: A Photography Special

Setelah satu tahun bekerja dari jarak jauh, edisi pertama FT Weekend tahun 2021 mengulas secara mendalam tentang kantor melalui lensa pembuatan gambar yang hebat. Sampulnya menampilkan foto yang diambil dari seri Performance Review dari seniman dan pendidik Amerika, Endia Beal.

Dibidik di rumah masa kecilnya menggunakan proyektor, gambar tersebut menawarkan konsep ulang yang cerdas tentang apa yang, mari kita hadapi, tidak selalu subjek visual yang paling seksi.

Time, Day One

Illustrator Tim O’Brien telah melukis lebih banyak sampul Time dalam 30 tahun terakhir daripada artis lainnya. Terkenal karena rangkaian empat lukisannya untuk majalah yang menggambarkan mantan Presiden Donald Trump di tengah badai yang berkembang di Ruang Oval, ilustrator memutuskan untuk melanjutkan tema dengan memeriksa kekacauan yang diwarisi Presiden baru Joe Biden dari pendahulunya.

Dalam gambar yang kuat, Biden termenung melihat keluar dari jendela Oval Office yang hancur, yang tampaknya dikelilingi oleh api. Sementara itu, coretan coretan di tirai dan Resolute Desk, dan salah satu topi tanda tangan Trump, Make America Great Again, berserakan di antara tumpukan sampah di lantai.

Rubbish Famzine, No.10

Diproduksi oleh keluarga Lim yang berbasis di Singapura dan terinspirasi oleh perjalanan keluarga ke Tokyo, Rubbish Famzine telah merekam kehidupan mereka bersama selama bagian terbaik dari satu dekade. Edisi kesepuluh dari publikasi seharusnya melibatkan kembalinya ke Tokyo tetapi dengan pandemi memiliki ide lain, keluarga memutuskan untuk membawa ibu kota Jepang ke rumah mereka sebagai gantinya.

Sampul edisi OTT yang cemerlang ini dibalut dengan serangkaian miniatur reproduksi barang-barang yang dibawa keluarga dari perjalanan mereka ke Jepang, termasuk jam tangan digital Casio bermerek Rubbish yang digunakan untuk menutup tutup majalah. Karena, mengapa tidak?

New York, New Yawk Style Issue

Apa yang dimulai sebagai lelucon tim desain menyebabkan perubahan nama untuk majalah New York awal tahun ini, ketika untuk sementara mengganti logonya menjadi ‘New Yawk’. Inspirasi datang dari gambar sampul jelas fotografer Bobby Docherty tentang seorang model yang mengenakan koleksi suvenir bermerek terbaik NYC untuk menemani sepotong tentang tren mode terbaru di kota New York itu sendiri.

“Kota dan gaya ini menginspirasinya dan rasanya seperti menjaga semangat ketidaksopanan dan kesenangan itu. Banyak T-shirt vintage yang meniru New Yawk atau Noo Yawk. Ceritanya telah tersendat secara internal sebagai gaya New Yawk, ”kata direktur desain Thomas Alberty kepada Magculture . “Kemudian direktur foto Jody Quon menyarankan untuk mengubah logo dan kami semua tertawa. Dan kemudian kami seperti, mengapa tidak?”

Baca Juga : 10 Majalah Fashion Terbaik di Dunia

Dazed & Confused, Back to Life

Ketika kami perlahan-lahan keluar dari kelelahan penguncian, edisi musim panas Dazed menandai dorongan vaksin NHS yang bersejarah saat mencapai bagian yang lebih muda dari populasi Inggris. Isu pertama dari editor-in-chief publikasi yang baru-baru ini ditetapkan Ib Kamara, fotografer sampul Paolo Roversi menggunakan konsep pemotretan vaksinasi sebagai titik awal untuk membayangkan dunia yang sama sekali baru.

“Kami membicarakan masalah ini sebagai ‘National Geographic untuk budaya pemuda global’ dan apa artinya itu,” kata Kamara. “Itu harus dimulai dengan pandemi dan vaksin – masalah global dan solusi global.

Bagaimana kita membuat sekitar ini? Ini ‘entah bagaimana’ gagasan bahwa, melawan segala rintangan budaya akan menemukan jalan – yang membuat tahun 2021 menjadi tahun yang menginspirasi dan bersejarah.”

Vogue Italia, The Do It Yourself Issue

Sampul majalah Rihanna selalu dijamin akan membuat percikan, tetapi tim di Vogue Italia mengambil langkah lebih jauh ketika mereka memintanya untuk mengambil kendali untuk masalah Do It Yourself.

Beroperasi sebagai stylist, muse, project director dan fotografer, sampul ini menampilkan artis yang mengenakan gaun Valentino yang menggoda dan sepatu hak bertali setinggi paha.

Sementara itu, penggabungan kolase aneh sutradara kreatif Ferdinando Verderi dari klip kertas, ranting, batang tanaman, dan benang yang dilapis di atasnya menjadi penghargaan sempurna untuk seni DIY.

The Telegraph Magazine, The New Country Folk Driving Us Locals Mad

“Penjilat kota berbondong-bondong ke tempat-tempat pedesaan untuk mencari ‘kehidupan sederhana’. Tapi itu merusak keajaiban. Realitas kehidupan pedesaan jauh lebih berlumpur, lebih berdarah, dan lebih ribut dan harapan saya yang sungguh-sungguh adalah agar tetap seperti itu,” tulis Clover Stroud dalam sebuah artikel untuk Majalah Telegraph awal tahun ini.

Salah satu dari berbagai fenomena sosial yang ditimbulkan oleh pandemi, komentar Stroud tentang paradoks penduduk kota yang mengangkat tongkat untuk pedesaan diilustrasikan dengan cemerlang dengan sampul masalah. Gambar mobil sport hijau cerah yang memuakkan yang ditransplantasikan ke tengah kawanan domba dihidupkan kembali oleh artis CG dan ilustrator foto Justin Metz.

Share with:


Blog Majalah