Majalah Terbaik untuk Dibaca Musim Gugur Ini

Majalah Terbaik untuk Dibaca Musim Gugur Ini

Majalah Terbaik untuk Dibaca Musim Gugur Ini – Musim kembali ke sekolah sudah dekat, dan dengan itu datang segala macam rilis majalah yang menarik. Musim gugur ini, tenggelamkan gigi Anda ke dalam memoar baru oleh penulis drama Sarah Ruhl, model Emily Ratajkowski, dan Michaela Coel dari I May Destroy You ; dapatkan membaca novel terbaru dari Colm Tóibín, Colson Whitehead, dan Dave Eggers; atau temukan sesuatu yang lain sama sekali Anda akan dimanjakan dengan pilihan.

Majalah Terbaik untuk Dibaca Musim Gugur Ini

sayhadergi – Di bawah ini, beberapa sorotan dari musim mendatang, seperti yang diulas oleh staf Vogue .

Misfits oleh Michaela Coel (September)

Apakah ada yang tidak bisa dilakukan Michaela Coel? Tidak hanya penulis, sutradara, produser, dan aktor berusia 33 tahun yang menghidupkan dua pertunjukan brilian ( Permen Karet yang histeris dan I May Destroy You yang mentah ), dia sekarang meninggalkan jejaknya di dunia sastra dengan debut nonfiksinya. majalah, Misfits: A Personal Manifesto.

Baca Juga : 12 Majalah Seni serta Konsep Inovatif Terbaik

Coel mencakup semuanya tumbuh di perumahan umum London, menghadapi trauma, menyesuaikan diri dengan tuntutan ketenaran dengan kecerdasan dan kebijaksanaan khasnya, memperjelas bahwa kekuatan naratifnya melampaui layar kecil. Coel’s adalah suara yang melompat dari halaman, dan itu salah satu yang kami beruntung telah diterapkan pada cerita apa pun yang dia pilih untuk diceritakan. —Emma Spectre

The Magician oleh Colm Tóibín (September)

Sulit untuk tidak membicarakan novel terbaru Colm Tóibín, The Magician , dalam istilah yang paling mulia, sebagai sesuatu yang mengejutkan, atau mempesona, atau sebuah pencapaian.

Namun mengingat sapuan epik majalah itu yang sekaligus menawarkan potret protagonisnya yang menghantui dan menyayat hati, penulis Jerman Thomas Mann, dan rasa tempat yang kaya saat melakukan perjalanan melalui Eropa awal abad ke-20 yang penuh gejolak politik ke Amerika dan kembali lagi—penghargaan ini terasa pantas.

Seperti dalam novel Tóibín tahun 2004, The Master(yang menggambarkan kehidupan Henry James), perjuangan yang menopang dunia batin Mann yang berkonflik adalah salah satu seksualitas, dengan Tóibín menyampaikan ketidaktahuannya bahkan kepada orang-orang terdekatnya dengan kecantikan elegi yang aneh. Bagian dari pesona novel ini adalah pendekatan forensik yang dilakukan Tóibín terhadap subjeknya, tidak mengutuknya atas keputusan egois yang dia buat dan jarak yang dia pertahankan dari orang-orang yang mencintainya atau mendefinisikan seorang penulis yang jelas-jelas merupakan pahlawannya.

Istilah hagiografis murni. (Memang, kadang-kadang majalah itu dibaca hampir seperti biografi dengan memperhatikan detail dan kecepatan yang dipertimbangkan.) The Magicianadalah majalah yang imersif dan berkelok-kelok, tetapi majalah yang selalu menghargai kesabaran Anda, terutama di bagian akhir yang menghantui yang melihat Mann melihat kembali hidupnya dan semua yang hilang darinya. Jika Anda bersedia menyerahkan diri Anda ke dunia yang luas dan menakjubkan yang disulap Tóibín di sekitar Mann, Anda akan menemukan diri Anda menikmati setiap halaman. —Liam Hess

Tiga Gadis Dari Bronzeville oleh Dawn Turner (September)

Tiga wanita kulit hitam muda Dawn yang rajin belajar, Kim yang berani, dan Debra yang cantik menjadi inti dari memoar yang tidak dapat dilewatkan ini, seperti halnya ikatan yang berkembang di antara mereka saat mereka menavigasi bisnis yang menantang untuk tumbuh di lingkungan Bronzeville di Chicago.

Dawn, Kim, dan Debra semakin dewasa—perlahan namun pasti dan dengan banyak kecelakaan di sepanjang jalan—di Sisi Selatan tahun 1970-an, tepat di bawah bayang-bayang gerakan hak-hak sipil. majalah jurnalis dan novelis Turner berfungsi sebagai semacam sejarah hidup, yang memungkinkan pembaca melihat secara langsung dan teguh tentang bagaimana rasanya mewarisi warisan campuran kebebasan dan ketidakadilan yang berkelanjutan. —ES

I Wished by Dennis Cooper (September)

Setelah jeda 10 tahun, tokoh fiksi gay yang mengerikan, Dennis Cooper, kembali dengan I Wished,yang mungkin merupakan pekerjaannya yang paling tidak nyata, mengganggu, dan rentan (yang mengatakan banyak). majalah ini sekali lagi diambil dari kehidupan mendiang teman Cooper, George Miles—yang paling terkenal dikenang dalam George Miles Cycle karya Cooper dari tahun 1990-an, yang mencakup lima majalah dan 11 tahun—dengan siapa dia melakukan hubungan seksual singkat dan yang akhirnya meninggal karena bunuh diri.

Tapi Cooper tegas bahwa ini bukan angsuran keenam melainkan sesuatu yang lebih samar-samar dan terbuka. Menjelajahi sudut tergelap dari hasrat dan pelanggaran dengan keseimbangan eksperimen formal Cooper yang memabukkan (majalah ini dinarasikan secara beragam oleh Nick Drake, Santa Claus, dan John Wayne Gacy Jr.) dan deskripsi jujur ​​tentang seks yang bergerak antara liar dan sangat lembut. penghargaan yang aneh dan terkadang indah untuk temannya, serta karya autofiksi yang kuat. —LH

Harrow oleh Joy Williams (September)

Fiksi Joy Williams baik dunia lain maupun realis yang tajam, sama-sama aneh dan memukau—mengilhami kesetiaan yang kuat di antara mereka yang menemukannya. Dan semakin banyak dari kita yang mengikuti publikasi The Visiting Privilege: New and Collected Stories pada tahun 2015. Inilah kumpulan cerita pendek terbaik Williams setebal 500 halaman, yang ditulis selama karier lima dekade, yang bersama-sama menyulap Amerika yang tampak seperti orang aneh dan orang buangan, kehidupan yang hidup di pinggiran dan pada ekstrem psikologis.

Novel barunya yang sangat aneh, Harrow , menawarkan visi kiamat ekologis yang sangat menarik. Ini adalah yang pertama bagi Williams sejak The Quick and the Dead tahun 2000 dan merupakan kisah lain yang akan datang — meskipun Harrowlebih retak dan lebih gelap dari novel (luar biasa). Remaja Khristen berangkat melintasi lanskap Amerika dystopian setelah sekolah asramanya ditutup dan menghadapi kegilaan pemujaan di antara komunitas bertahan hidup di tepi danau beracun. —Taylor Antrim

Matriks oleh Lauren Groff (September)

Karya terbaru Lauren Groff sangat berbeda dari (kebanyakan) fiksi kontemporer yang dikenalnya di masa lalu. Fates and Furies -nya yang paling laris dan banyak dipuji masuk begitu jauh ke dalam perspektif yang berbeda tentang pernikahan sehingga rasanya seperti mengintip konseling pasangan, dengan plot berliku-liku yang menghidupkan antagonisme.

Matrix, bagaimanapun, sangat berbeda sehingga terasa seperti sebuah eksperimen: Kisah seorang remaja abad ke-12, Marie de France, yang dikirim dari Prancis untuk menjadi biarawan baru di Inggris.

Baca Juga : Deretan Top Majalah dan Publikasi Musik Untuk Diikuti pada 2021

Ada semacam ledakan kecil dalam majalah-majalah biara (lihat Agatha of Little Neon karya Claire Luchetteuntuk contoh hidup lainnya) yang menemukan petualangan dan pemenuhan dalam batas-batas yang tampak tertutup, dan biara di sini juga menawarkan Marie de France keselamatan yang mengejutkan. Matrix mungkin tidak menarik bagi mereka yang telah mengikuti Groff, tetapi ini menandai arah baru yang berani bagi penulis yang ulung. —Chloe Schama

The Transgender Issue: Sebuah Argumen untuk Keadilan oleh Shon Faye (September)

Bagi siapa pun yang mengikuti hak LGBTQ+ di seluruh dunia, mustahil untuk tidak melihat peningkatan transfobia di Inggris selama beberapa tahun terakhir. Apakah peningkatan kejahatan kebencian anti-trans, hiruk-pikuk media sayap kanan beracun seputar pembaruan potensial untuk Undang-Undang Pengakuan Gender yang memungkinkan identifikasi diri, atau, yang paling terkenal, banjir komentar beracun dari JK Rowling , rasanya seperti topik tidak pernah lebih dibebankan. Masuk Shon Faye.

Wartawan dan mantan pengacara mungkin telah mengumpulkan pengikut di Twitter untuk humor masamnya, tetapi majalah pertamanya, The Transgender Issue,menawarkan pandangan dingin, keras, dan, yang paling penting, meyakinkan tentang fakta seputar hak trans baik dulu dan sekarang, serta gambaran komprehensif yang menyentuh dan mengesankan tentang kehidupan trans di Inggris saat ini.

Diramu oleh gaya penulisan Faye yang tajam dan berkilau, majalah ini telah menarik perhatian yang signifikan di Inggris, bersama dengan cosigns dari orang-orang seperti Judith Butler dan Sarah Schulman. Selain menjadi semacam manifesto, memperdebatkan manfaat trans-liberasi bagi masyarakat luas, The Transgender Issue adalah sumber penting bagi pembaca di luar Inggris untuk memahami apa yang terjadi di sana dalam hal hak transgender —dan bagaimana caranya membawa perubahan yang sudah lama tertunda pada percakapan. —LH

Harlem Shuffle oleh Colson Whitehead (September)

Jika novel terbaru Whitehead tidak memiliki bobot magisterial dari dua novel sebelumnya The Nickel Boys  pemenang Pulitzer Prize dan The Underground Railroad ini lebih dari sekadar menebusnya dengan kesenangan. Ini adalah Harlem caper, berlatar tahun 1960-an, dibintangi oleh seorang penjual furnitur yang pandai beretika dan beretika bernama Ray Carney yang terjebak dalam perampokan hotel yang dipimpin oleh sepupunya yang tidak baik, Freddie.

Segera penjahat dan polisi bengkok mengelilingi (kebanyakan) bisnisnya yang terhormat. Bisakah dia muncul dengan keluarga dan kekayaannya utuh? Whitehead dalam mode hiburan di sini, tetapi plotnya dibangun dengan cermat dan pahlawannya adalah seseorang yang Anda dukung. —TA

Share with:


Majalah